Sunday, September 30, 2012

1 comments

Saturday, December 31, 2011

Jemputan walimah

1 comments
Semarak Kasih Jalinan Budi Mengharap Restu Dari Ilahi


HAJI JAMALUDDIN BIN MD SHERIFF

&

HAJAH KARTINI BINTI BUYONG



Sejambak mawar setapak sireh dihulurkan untuk kehadiran

Dato' \ Datin \ Tuan \ Puan \ Encik \ Cik


......................................................................................................................

sekeluarga ke majlis ikatan janji, izin berwali, ijab bersaksi

Putera kami yang dikasihi


MOHAMAD SAIF BIN JAMALUDDIN

dengan pasangannya

INSYIRAH BINTI AHMAD KAMAL


di Dewan Seri Perdana, Kolej Perdana,

Universiti Teknologi Malaysia, 81300 Skudai, Johor Bahru

Johor Darul Takzim


pada hari sabtu

11 Februari 2012 bersamaan 18 Rabiul Awal 1433 H


Firman Allah S.W.T. yang bermaksud :
“ Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaanNya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya dan dijadikanNya di antara kamu (suami-isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir "

- Ar-Rum : Ayat 21 -


Aturcara Majlis

jamuan makan

11.00 pagi - 4.30 petang


Turut Mengundang

Muhamad Fadhil Hadi Jamaluddin dan Isteri

Muhammad Muaz Jamaluddin dan Isteri

Muhamad Zahid Jamaluddin


Telefon

+6 012 - 622 8512 (fadhil)

+6 012 - 314 2081 (Muaz)

+6 013 - 793 4479 (Zahid)






Monday, May 16, 2011

i'm not perfect

3 comments

Kehidupan merupakan sebuah perjalanan hidup, di mana hala tuju or the end road telah ditetapkan oleh Allah ta’ala. Ini sejajar dengan fikrah yang dimiliki oleh Imam Hassan Al-Basri Rahimahullah apabila ditanya kepadanya, kenapakah manusia diciptakan. Maka beliau menjawab dengan mudah, “kita diciptakan untuk mati.”

Apa dimaksudkan oleh Imam Hassan Al-Basri bukanlah bermaksud penciptaan manusia ini sia-sia atau pon untuk mati begitu sahaja, akan tetapi tersirat dalam kata-katanya menunjukkan bahawa kehidupan kita di dunia ini adalah untuk kehidupan selepas kematian. Kematian adalah the end road yang dalam kehidupan dan di sini juga bermulanya kehidupan kita yang baru, iaitu di alam akhirat.

Di dalam menyelusuri kehidupan ini, ada beberapa noktah yang boleh kita sepakati.

Pertama

Kita merupakan manusia yang diciptakan Allah ta’ala dengan sebaik-baik ciptaan sebagaimana disebut di dalam Al-Quran

لَقَدْ خَلَقْنَا الإنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ

“sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya.

(surah At-tin 4)

Kedua

Kita dijadikan oleh Allah sebagai khalifah dimuka bumi ini

Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, " Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah dimuka bumi." (Al Baqarah: 30)

Ketiga

Kita umat Muhamad adalah sebaik-baik umat

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman) (surah Ali Imran 110)

Jika kita teliti ayat-ayat di atas, sedarlah bahawa kita merupakan hamba Allah yang sangat hebat. Kita diciptakan dengan sebaik-baiknya dan Allah juga telah memberi satu amanah yang cukup besar untuk kita pikul iaitu amanah khalifah di muka bumi. Allah juga telah menyatakan kita umat Muhammad adalah sebaik-baik umat. Maka jelas pada kita, manusia bukanlah satu ciptaan yang biasa-biasa bahkan ia merupakan satu ciptaan yang luar biasa.

Kita dapat lihat di dalam ayat dibawah di mana, keutamaan manusia serta kehebatan manusia itu.

"Sesungguhnya Kami telah mengemukakan tanggungjawab amanah kami kepada langit dan bumi serta gunung-ganang untuk memikulnya, tetapi mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya kerana mereka tidak mempunyai kesediaan untuk memikulnya. Pada ketika itu manusia dengan persediaan yang padanya sanggup memikulnya. "(Al-Ahzab : 72)

Setelah dibentangkan tentang kehebatan dan kekuatan manusia sebagai satu ciptaan, maka ingin saya timbulkan beberapa persoalan di sini. Dimanakah datangnya kegagalan, kemalangan, kesedihan, keperitan, kesakitan? Kenapakah manusia menjadi futur setelah berada dijalan dakwah dan tarbiah? Mengapakah manusia tenggelam di dalam dunia kemaksiatan dan hilang dari susur jalur keimanan?


Jawapanya ialah manusia adalah manusia…..


Memang diciptakan dengan kelemahan, emosi, dan kealpaan. Sukar untuk menjadi insan yang sempurna sepenuhnya. Syair di bawah merupakan luahan tentang dunia yang inginkan orang yang sempuna.

They strive for perfection
I strive for true humility,
Selflessness and honesty
Yet i'm not perfect
Although i might seem as
An outcast gliding unto oblivion
I'm not perfect to a sense of
Poise, purerity and social class.

Perfectionists are phylosophers
Searching for reality inside
A deep, dark void of suffering
Pain and closed wounds of
Patriots of humanity thus
I'm not perfect
I might belong to a commoner
Culture but i'm differrent
And differrent means differrence.


In all my grief and complaints
I've not reached perfection nor
Is it my priority, perfection
Is greed with a positive persona
Which devaours those who go
On quests for it and end up in
Miserable and regretful states
And in all of this still i remain
Still i'm not perfect

Tidaklah pernah saya berjumpa dengan seseorang yang perfect di dunia ini. Jika andai anda berjumpa dengan seseorang yang perfect, sila khabarkan kepada saya. Ingin benar saya berjumpa dengannya!!..

Maka fitrah manusia itu tidaklah sempurna di dalam sesuatu hal, maka hendaklah kita para daie mempunyai beberapa factor untuk membantu kita terus thabat dan terus maju di dalam dakwah dan tarbiah ini.

Factor pertama

Faham

Beberapa point boleh dihuraikan di dalam bab faham ini

1) Faham mengapa kita perlu berada di dalam jalan dakwah ini. Faham tabiat jalan dakwah ini, serta faham hala tuju dakwah yang ingin dibawa.


2) Faham kepentingan untuk duduk bersama jemaah yang dipilih. Juga memahami mengapa perlunya duduk di dalam lingkungan ikhwah dan akhwat. Serigala akan mudah membaham kambing yang bersendirian.

3) memahami islam itu sendiri. Memahami bahawa Islam itu syumul, lengkap dan menyuluruh. Dengan pemahaman yang betul tentang Islam dan nilai-nilai Islam, maka akan terbentuklah jati diri yang kuat serta kuat menghadapi rintangan.

Factor kedua

Keikhlasan

Pastikanlah sentiasa menjaga niat dalam setiap sesuatu yang dilakukan. Tajdidkan niat anda sebelum melaksanakan sesuatu. Ini kerana niat yang salah pada permulaan akan menjadikan jalan yang ditempuhi menjadi salah.


Imam Albanna juga menyebut tentang ikhlas

Ikhlas ialah saudara muslim itu meniatkan setiap kata, tindakan dan jihad yang dilakukan hanya untuk Allah, mencari keredaan dan ganjaranNya tanpa mengharapkan harta atau kemasyhuran atau kedudukan atau pangkat atau kemajuan atau kemunduran. Ini bermakna dia merupakan pejuang fikrah dan akidah bukan memperjuangkan matlamat dan kepentingan peribadi.

Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku dan ibadatku, hidupku dan matiku, hanyalah untuk Allah Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam. Tiada sekutu bagiNya, dan dengan yang demikian sahaja aku diperintahkan. (Al-An‘am: 162-163)

Dengan ini saudara muslim akan memahami maksud apa yang sering dilaungkannya:

“Allah matlamat kami” dan “Allah Maha besar dan segala puji bagi Allah”.

Factor ketiga

System sokongan or supporting system

System yang perlu diterbitkan

1) ikhwah disekeliling.

Cuba sedaya upaya untuk memautkan ukhwah di antara ikhwah dan cuba untuk terus bina hubungan tersebut dengan baik. Doa-doa ikhwah yang mendoakan kita mungkin doa yang dimakbulkan oleh Allah untuk kita terus thabat di dalam jalan dakwah ini. Binalah suasana rumah ikhwah yang dapat membantu di dalam urusan dakwah dan tarbiah. Belajarlah untuk saling menasihati dan saling membantu dalam setiap perkara. Dan carilah masa untuk berjalan-jalan supaya mewujudkan lagi suasana mahabbah serta kenangan manis dalam jalan ini. Kerana kenangan-kenangan manis ini yang banyak akan mencengkam jiwa kita untuk terus bersama di dalam jalan dakwah ini


2) pasangan hidup yang memahami

Pemilihan insan yang ingin kita hidup semati ini adalah sangat penting.

Ustaz Mustafa Masyhur ada menyebut di dalam buku tariq dakwah tentang bait muslim ini

“Dari awal-awal lagi hendaklah mereka membangunkan keluarga muslim yang diasaskan di atas dasar takwa. Saudara muslim yang sejati wajib mencari puteri Islam yang sejati dan memilih yang beragama, yang memahami tugas dan risalahnya di dalam kehidupan ini. Menjadikan pasangan hidupnya sebaik-baik penolong di atas jalan dakwah. Sentiasa mengingatkannya apabila dia lupa, sentiasa memberi perangsang dan tidak menghalangnya. Memelihara dirinya di waktu ketiadaannya walau berapa lama pun dan mendidik serta membentuk anak-anaknya menurut Islam yang sebenar.”

3) jemaah dakwah

Jemaah dakwah perlulah menyediakan tarbiah yang cukup mantap untuk menghasilkan daie yang kuat menghadapi cabaran dan dugaan. Selain itu jemaah juga perlulah menyediakan ruang yang cukup sihat untuk ahlinya berkembang dengan baik serta dan membenarkan ahlinya menyumbang tenaga dan potensi yang ada

Telah dinyatakan di atas faktor-faktor yang membolehkan seseorang itu untuk terus thabat di dalam jalan dakwah ini. Semoga kita terus thabat untuk terus beramal dan terus diberi petunjuk serta hidayah dari Allah.

Saya memohon untuk didoakan supaya saya terus thabat di dalam jalan dakwah dan tarbiah ini sehingga saya menemui ilahi.

Ya Allah jadikanlah kami hamba-hambaMu yang sentiasa bersyukur dan jadikanlah kami hambaMu yang sentiasa berharap.

Wallahu’alam

About me

My photo
Malaysia
Hamba tuhan yang mencari redhaNya..... Meniti kehidupan ke arah kematian... Sentiasa terbuka dalam berbincang.... Menulis ke arah pembangunan jiwa..... tiada yang lain,hanya kerana Allah...
 

Suara Dari Hati Ke Hati Design by Insight © 2009